Info | JK Dipanggil Daeng, Andi Rahmat Tersinggung

JAKARTA, KOMPAS.com — Suasana rapat Pansus Angket Kasus Bank Century, Kamis (14/1/2010), sempat “memanas” saat anggota Pansus asal Fraksi Partai Demokrat, Ruhut Sitompul, mengajukan pertanyaan kepada saksi yang dihadirkan, mantan Wakil Presiden Jusuf Kalla. Berulang kali Ruhut menyebut Kalla dengan panggilan “Daeng” dengan intonasinya yang khas. Seusai mengajukan pertanyaan, beberapa anggota Pansus melakukan interupsi. Salah satunya anggota Pansus asal Fraksi PKS, Andi Rahmat.

“Kali ini saya tersinggung dengan Anda, Saudara Ruhut. Saya orang Bugis dan berulang kali Anda memanggil Pak JK dengan Daeng dalam pemeriksaan ini. Tolong hindari penggunaan identitas budaya dalam ruangan Pansus ini,” kata Andi dengan raut wajah keras.

Hal yang sama juga diungkapkan anggota Pansus lainnya, Akbar Faishal. “Tolonglah, jangan kita menggunakan kata-kata yang menyinggung di ruang Pansus ini. Apalagi terkait budaya, ini bisa memecah kita sebagai bangsa,” katanya.

Mendapat interupsi dan kritikan, Ruhut pun menyatakan bahwa ia hanya menggunakan haknya untuk bertanya. “Kita pakai etikalah. Saya hanya bertanya. Kalau ada yang menyinggung, saya mohon maaf Pak Jusuf Kalla,” ujar Ruhut.

Saat mengajukan pertanyaan dan pernyataannya, sempat terjadi saling jawab antara Ruhut dan Kalla. Ruhut mangatakan, perintah Kalla kepada Polri untuk menangkap bos Bank Century, Robert Tantular, merupakan intervensi terhadap penegak hukum.

“Tahukan Anda, Daeng yang terhormat, bahwa apa yang Anda lakukan adalah intervensi terhadap lembaga penegak hukum. Apa Anda sadar, sebagai simbol negara itu bisa merusak tatanan hukum,” kata Ruhut dengan berapi-api.

Kalla langsung menimpali, “Intervensi itu kata Anda. Saya hanya memerintahkan,” ujar mantan Ketua Umum Partai Golkar ini.

Sumber : Klik Disini

————————————————————————————————

Semakin jelas apa gunanya beliau ini di pansus, tapi disini justru kita bisa ambil hikmah banyak contoh JK memang seorang pemimpin yang punya leadership tidak takut dan tidak emosional menanggapi masalh ini terlihat waktu beliau menanggapi cecaran R. Sitompul, semakin jelas kepemimpinan saat 2004-2009 baik karena adanya kinerja beliau sebagai wakil sekaligus penasehat/pengawal pemerintahan agar tidak melenceng (terbukti sekarang tanpa ada beliau pemerintahan kacau banyak skandal), semakin jelas PD tidak ada niat untuk menelusuri skandal century dengan selalu membuat keonaran serta membuat pertanyaan yang cenderung bukan memeriksa namun mengklarifikasi (jika tidak bisa disebut membela!!).

Makin salut terhadap JK

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: